Sabtu, 18 Juni 2011 | By: PharmacyIndonesia

Dosis Obat

Dosis obat adalah jumlah atau ukuran yang diharapakan dapat menghasilkan efek terapi pada fungsi tubuh yang mengalami gangguan. Dosis obat harus diberikan pada pasien untuk menghasilkan efek yang diharapkan tergantung dari banyak faktor, antara lain usia, bobot badan, kelamin, luas permukaan tubuh, berat penyakit dan keadaan daya tahan tubuh.

Penggunaan dosis obat dapat dikelompokkan dalam beberapa kelompok, diantaranya:
1.    Dosis awal / Loading Dose : dosis awal yang dibutuhkan guna tercapainya konsentrasi obat yang diinginkan di dalam darah dan kemudian untuk selanjutnya dengan dosis perawatan.
2.    Dosis pencegahan : jumlah yang dibutuhkan untuk melindungi agar pasien tidak terkena penyakit.
3.    Dosis terapi : dosis obat yang digunakan untuk terapi jika pasien sudah terkena penyakit.
4.    Dosis lazim : dosis yang secara umum digunakan untuk terapi.
5.    Dosis maksimal : dosis obat maksimal yang dapat digunakan untuk pengobatan penyakit, yang bila dosis maksimal dilampaui akan menimbulkan efek yang tidak diinginkan.
6.    Dosis letal : dosis yang melebihi dosis terapi dan mengakibatkan efek yang tidak diinginkan yang pada akhirnya dapat menyebabkan kematian.

Tujuan dari penetapan dosis obat ini adalah untuk mendapatkan efek terapeutis dari suatu obat. Namun tidak semua obat bersifat betul-betul menyembuhkan penyakit, banyak diantaranya hanya meniadakan atau meringankan gejalanya. Oleh karena itu, terapi obat dapat dibedakan dalam tiga jenis pengobatan, yaitu :
1.    Terapi Kausal, dimana penyebab penyakit ditiadakan, khususnya pemusnahan mikroorganisme  yang merugikan. Contoh : obat kemoterapeutika ( gol. Antibiotic, fungisida, obat-obat malaria, dan sebagainya).
2.    Terapi Simptomatis, hanya gejala penyakit yang diobati dan diringankan, misalnya kerusakan pada suatu organ atau saraf. Contohnya : analgetik pada rematik, obat hipertensi dan obat jantung.
3.    Terapi Substitusi, obat pengganti zat yang lazim dibuat oleh organ yang sakit. Misalnya insulin pada penderita diabetes.


Hampir semua obat pada dosis yang cukup besar menimbulkan efek toksik dan pada akhirnya dapat mengakibatkan kematian. Dosis terapeutis adalah takaran dimana obat menghasilkan efek yang diinginkan.

Untuk menilai keamanan dan efek dari suatu obat, makan dilakukan penelitian yang menggunakan binatang percobaan. Yang ditentukan adalah khusus ED50 dan LD50, yaitu dosis yang masing-masing memberikan efek atau yang mematikan 50% dari jumlah binatang.

Indek terapi merupakan perbandingan antara kedua dosis itu, yang merupakan suatu ukuran keamanan obat. Semakin besar indeks terapi semakin aman penggunaan obat tersebut. Luas terapi adalah jarak antara LD50 dan ED50, juga dinamakan jarak keamanan (safety margin). Seperti indeks terapi, luas terapi berguna pula sebagai indikasi untuk keamanan obat, terutama untuk obat yang digunakan secara kronis. Obat dengan luas terapi kecil, yaitu dengan selisih kecil antara dosis terapi dan dosis toksiknya, mudah sekali menimbulkan keracunan bila dosis normalnya dilampaui.

Perhitungan Dosis Maksimal (DM)
1.      Berdasarkan Usia:
                 i.            Rumus Young
  Untuk umur 1-8 tahun dengan rumus :
                            n       x DM                    n : umur dalam tahun
                         n + 12
               ii.            Rumus Dilling
  Untuk umur anak diatas 8 tahun :
      n      x DM                     n : umur dalam tahun         
    20 
             iii.            Rumus Fried
                             n     x DM                     n : umur bayi dalam bulan
   150 
2.      Berdasarkan berat badan
Rumus Clark
               berat badan dalam kilogram  X DM
           70 

3.      Perhitungan Dosis sehari dengan Signature setiap jam
i.               Antibiotik
 Untuk pemakaian sehari :
                               24     kali                 n : jam
                                 n                  
ii.                  Selain Antibiotik
 Untuk pemakaian sehari :
                             16  + 1     kali               n : jam
                              n                          

Contoh perhitungan Dosis
Bila dalam Resep terdapat lebih dari satu macam obat yang mempunyai kerja bersamaan atau searah, maka harus dibuat dosis maksimum searahnya.
Contoh :
                        R/        Atropin sulfas             0,5 mg
                                    Belld. Extr                  15 mg
                                    Lactose                        q.s
                                    m.f pulv.dtd. no X
                                    S.tdd.P.I
                                                                        Pro Tn. Nazaruddin
Jawab :
Dosis Maksimum Atropin Sulfas : sekali = 1 mg, sehari = 3 mg
Persentase 1 x                         : 0,5/1 x 100 % = 50 %
Persentasi 1 hari                     : 3 x 0,5/3 x 100 % = 50 %
Dosis Maksimum Belladona Extract : sekali = 20 mg, sehari = 80 mg
Persentase 1 x             : 15/20 x 100 % = 75 %
Persentase 1 hari         : 3 x 15/80 x 100 % = 56,25 %
Dosis gabungan :
Sekali              : 50 % + 75 % = 125 % à  > 100 %
Sehari              : 50 % + 56,25 % = 106,25 % à > 100 %
Maka dapat disimpulkan bahwa Dosis Maksimum dilampaui.
Untuk contoh perhitungan dosis yang lain silahkan klik disini.

4 komentar:

ayuni elly mengatakan...

makasih artikelnya, walaupun udah lumayan lama tp cukup membantu tugas saya . Agan ini juga orang farmasi kah ?

PharmacyIndonesia mengatakan...

Yup betul... pharmasist... Terima kasih sudah baca tulisan sy, semoga bermanfaat... sedang mulai menulis lagi, tunggu tulisan berikutnya yah

PharmacyIndonesia mengatakan...

Yup betul... pharmasist... Terima kasih sudah baca tulisan sy, semoga bermanfaat... sedang mulai menulis lagi, tunggu tulisan berikutnya yah

Rizka Nur Astuti mengatakan...

makasih ya artikelnya..
sangat membantu banget :D

Poskan Komentar